Juara Dunia, Bocah Kelas 2 SD di NTT dari Keluarga Petani Raih Prestasi pada Kompetisi Matematika

Eman Suni
.
Kamis, 19 Januari 2023 | 20:52 WIB
Nono, bocah jenius dari NTT yang viral di medsos (Foto: iNews)

KUPANG, iNewsMalang.id – Viral, seorang bocah yang dipanggil Nono alias Caesar Archangels Hendrik Meo Tnunay. Bocah kelas 2 SD Inpres Buraen 2 Kabupaten Kupang, NTT ini membuat geger Indonesia dan dunia.

Dia menjadi juara dunia kompetisi matematika tingkat dunia, International Abacus World Competition mengalahkan 7.000 peserta. Kemampuan berhitungnya pun di atas rata-rata hingga berhasil mengharumkan nama NTT dan Indonesia.

Nono lahir dari keluarga petani. Dia anak bungsu dari tiga bersaudara yang tinggal di Desa Retraen, Kecamatan Amarasi selatan, Kabupaten Kupang. Kendati tinggal di pelosok daerah terpencil dan hidup dalam kesederhanaan, hal itu tak menjadi hambatan karena dia didorong semangatnya untuk belajar dan berprestasi.

Setiap harinya Nono selalu pergi ke sekolah yang jaraknya sekitar 4 kilometer dari rumah. Sang ayah Rafli Meo Tnunay setia mengantar, setelah itu dia kembali berkebun untuk bertani. Ayah Nono merupakan seorang petani di desa setempat. Namun sang ayah inilah yang menjadi sosok di balik pencapaian Nono hingga saat ini. Dia rutin untuk membimbing dan mengajari anaknya belajar berhitung.

"Rutinitas anak saya setiap hari bangun pagi pukul lima. Dia baca Alkitab, berdoa lalu mempersiapkan diri ke sekolah. Bila sempat, pagi hari sudah mengerjakan soal hitungan matematika dan kami bimbing," ujar Rafli kepada iNews, Kamis (19/1/2023).

Menurutnya, sang anak punya kecepatan berhitung yang terus diasah dengan belajar secara rutin.  "Seringkali juga kami batasi mainnya biar bisa fokus belajar," katanya.

Nono yang baru kelas 2 SD sudah bisa menghitung cepat, baik perkalian, pertambahan maupun pembagian di pecahan puluhan. Dia menjentikkan jarinya sebagai metode menghitung. Namun memang untuk hitungan pecahan ratusan hingga ribuan, masih membutuhkan bantuan alat tulis untuk perkalian dan pembagian secara cepat.

Dengan kemampuan sang anak, Rafli mengaku sangat bangga. Dia mendukung penuh dan setia mendampingi anaknya belajar. Selain itu, anaknya juga mendapat pengajaran dari salah satu dosen Universitas Indonesia.

"Tentu saya sebagai orang tua sangat bangga dengan anak saya ini," katanya. Dalam aktivitas di sekolah, Nono selalu mempersiapkan diri untuk mengikuti pelajaran. Bahkan dia menjadi kebanggan guru dan teman-temannya di sekolah.

Tak jarang dia membantu teman kelasnya untuk pelajaran. Kepala Sekolah SD Inpres Buraen 2 Petrus Kase mengakui Nono merupakan anak yang cerdas dan baik. Dengan kecerdasannya, Nono juga ikut menjadi tutor bagi teman-temannya.

"Saya lihat anak ini memang punya IQ yang tinggi. Dia dapat dengan cepat menangkap pelajaran yang diterimanya," kata Petrus. Sebelumnya viral kisah bocah jenius asal NTT yang menjadi juara 1 kompetisi matematika tingkat dunia, International Abacus World Competition, Abacus Brain Gym 2022.

Pada kompetisi tersebut, Nono berhasil menyelesaikan 15.201 file. Dalam 1 file ada 10 soal sehingga total soal yang berhasil dikerjakan Nono dalam jangka waktu 1 tahun sebanyak 152.010 soal. Kemudian soal ini diujikan dalam bentuk virtual dan listen dalam bahasa Inggris.

Sementara posisi kedua diraih peserta dari Negara Qatar yang mengerjakan 7.502 file atau 75.020 soal, hanya setengah bagian dari yang berhasil dikerjakan Nono. Kemudianpada peringkat ketiga dari USA yang mengerjakan 6.138 File atau 61.380 soal.

Nono diketahui merupakan siswa sekolah binaan PT Astra International Tbk melalui Yayasan Pendidikan Astra-Michael D Ruslim (YPA-MDR) di Kupang, NTT. Dia menorehkan prestasi dengan menjuarai lomba Matematika & Sempoa tingkat International yang diselenggarakan Abacus World Competition.

 

 

Editor : Arif Handono

Follow Berita iNews Malang di Google News

Bagikan Artikel Ini